Agama, Aborsi dan Dunia

aborsi

Pikirkan tentang ini. Hari ini, lebih dari 125.000 aborsi berlangsung sehari dan setiap tahun, jumlah aborsi adalah sekitar 50 juta, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Di Amerika Serikat saja, ada lebih dari 3.000 aborsi sehari. Sementara setengah dari kehamilan yang tidak diinginkan terjadi adalah ada, sekitar 4 dari 10 kehamilan yang tidak diinginkan mengakibatkan aborsi.

Jika kita melihat klinik aborsi , kita menyaksikan teknologi yang dan agama selalu bertentangan satu sama lain. Sementara agama didikte bahwa penggunaan aborsi tidak harus diterima dan akan benar-benar dilarang, teknologi membuat lebih mudah untuk melakukan aborsi.

Apa itu seperti sebelumnya …

Selama bertahun-tahun, negara melarang penggunaan aborsi. Bahkan saat ini, di negara-negara seperti Irlandia, pengguguran kandungan dilarang. Namun, kebutuhan itu merasa memiliki pengguguran kandungan diterima sehingga untuk memastikan keselamatan wanita itu. Aborsi untuk satu, membantu wanita mengpengguguran kandungan anak jika hidupnya dalam bahaya.

Apa agama mengatakan ketika datang ke aborsi? Mari jumlah itu dengan sebuah contoh. Ada pepatah umum bahwa Allah menciptakan manusia dan manusia membuat kesalahan. Akar dari semua kejahatan di dunia adalah manusia itu sendiri. Nah, pengguguran kandungan tidak diperhitungkan menjadi kesalahan biasa tapi sebagian besar kali, itu bisa menjadi hasil dari kecerobohan – tidak menggunakan alat kontrasepsi saat berhubungan seks dengan pasangan Anda, mungkin?

Statistik – Melihat-lihat

Perkiraan jumlah pengguguran kandungan di Amerika Serikat misalnya, telah diperkirakan sekitar lebih dari 150 juta (2010). Di AS misalnya, lebih dari 3.200 anak-anak meninggal setiap hari. Dan singling keluar AS akan salah. Di negara-negara seperti India, situasi yang sama. Anak-anak dibatalkan sebagai keluarga tidak suka memiliki anak perempuan dan pengguguran kandungan tampaknya menjadi jalan keluar terbaik.

Memiliki anak perempuan di India dianggap bertentangan dengan status sosial dari keluarga dan dengan demikian, pengguguran kandungan dilakukan. Aborsi tidak terjadi hanya karena kehamilan yang tidak diinginkan. Ada banyak faktor lain yang berkontribusi untuk itu juga. Alasan seperti pemerkosaan, etika, moral atau agama telah memaksa perempuan untuk mengpengguguran kandungan anak yang tidak diinginkan mereka.

Pertanyaannya kemudian adalah, bagaimana bisa tren ini pengguguran kandungan diminimalkan?

Nah, untuk satu, pengguguran kandungan dapat dicegah dengan memiliki reformasi agama di antara lembaga-lembaga keagamaan dan juga dengan mempromosikan peningkatan penggunaan kontrasepsi. Itu selalu lebih baik aman daripada menyesal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.